Cara Merawat Mukena Agar Awet - aniskhoircom | a personal blog by Anis Khoir parenting relationship lifestyle

Jumat, 08 Juni 2018

Cara Merawat Mukena Agar Awet

merawat mukena
Aniskhoir.com Mukena bagi seorang muslimah merupakan peralatan wajib yang dipakai ketika salat.  Itu artinya dalam sehari minimal memakai mukena sebanyak 5 kali. Agar Bisa khusu’ ketika beribadah sholat, mukena dibuat senyaman mungkin. Terlebih mukena tersebut bisa awt sehingga tidak perlu membeli yang baru. Apalagi pada bulan Ramadhan, mukena lebih sering dipakai. Selain untuk sholat wajib, juga banyak melakukan sholat sunnah lainnya, misalnya saja tarawih. Untuk itu mukena harus dijaga. Terlebih merupakan mukena favorit atau mempunyai sejarah tertentu misalnya mahar pernikahan. Sehingga setiap orang memiliki cara merawat mukena agar tetap awet.
Mukena bisa awet bahkan bisa dipakai bertahun-tahun tergantung dari merawatnya. Ada beberapa cara merawat mukena agar tetap awet yang bisa anda coba :

Mencuci mukena dengan teratur 

Islam memerintahkan umatnya untuk mencintai kebersihan. Bahkan kebersihan merupakan sebagian dari iman. Kebersihan bisa diterapkan disetiap lini kehidupan, terutama peralatan yang dipergunakan untuk ibadah sholat yang mana salah satu syarat sahnya yaitu bersih. Untuk itulah menjaga kebersihan mukena wajib hukumnya. Caranya bisa dengan mencuci mukena secara teratur. Selain sebagai syarat sahnya sholat, mukena yang bersih juga membuat beribadah lebih khusyuk. Selain itu mukena yang bersih pun akan terbebas dari jamur yang bisa menyebabkan bau ataupun noda hitam. Mukena yang bersih juga lebih awet, tidak mudah robek juga keindahannya terjaga meskipun sudah lama. 
baca juga : menghilangkan bau mulut ketika puasaa
Cara mencuci mukena dengan benar
1. Yang perlu diperhatikan ketika mencuci mukena yaitu jangan menggunakan mesin cuci. Sebaiknya mencuci secara manual menggunakan air hangat.
2. Memisahkan mukena dengan dengan pakaian yang berwarna. Umumnya warna mukena di Indonesia adalah putih. Sebenarnya tidak ada ketentuan khusus mukena harus berwarna putih. Yang penting bisa menutup aurat ke seluruh tubuh dan tidak menampakkan bentuk tubuh.  Selain itu warna dan bentuknya juga tidak mencolok sehingga mengganggu orang lain untuk beribadah. Namun karena pada umumnya mukena warna putih, perlu menjadi catatan adalah ketika mencucinya. Sebaiknya ketika mencuci mukena, pisahkan mukena dengan pakaian yang lainnya. Selain menjaga kebersihannya juga untuk menghindari mukena terkena warna pakaian lainnya yang bisa merubah warna asli mukena.
3. Jika perlu, tambahkan softener ketika selesai mencuci untuk mempertahankan bau wanginya. 
4. Menjemur mukena sebaiknya cukup diangin-anginkan saja tanpa menaruhnya dibawah sinar matahari secara langsung.
5. Setelah kering, segera lipat mukena dan simpan di tempatnya jika tidak digunakan. 
6. menggantung dengan Hanger setelah memakainya. 

Sebelum sholat kita diwajibkan untuk berwudhu. 

Namun biasanya setelah berwudhu jarang sekali kita memakai handuk untuk mengusap wajah hingga kering kembali. Sehingga mau tak mau wajah kita menjadi basah dan mengenai mukena yang dipakainya. Ketika menggunakan mukena setelah setelah sholat alangkah baiknya mukena yang kita pakai jangan dilipat tapi gantung dengan hanger. Sehingga bekas air wudhu yang menempel di mukena yang menyebabkan basah akan kering dan tidak menimbulkan bau maupun jamur pada mukena
Baca juga : inilah alasan harus pulang ke kampung halaman
Mengulang kembali jahitan mukena. 
Kualitas mukena yang ada di pasaran tentu berbeda-beda tergantung bahan serta harganya. Ada yang berkualitasnya bagus sehingga awet, tidak mudah robek. Pun sebaliknya ada mukena kualitas standar dengan jahitan seadanya.  Untuk menghindari robek akibat jahitan kurang kuat makabisa dengan mengulangi jahitan mukena segera setelah membelinya.

Gunakan sajadah ketika shalat
Sajadah selain digunakan sebagai alas kepala, melindungi kepala dan untuk kenyamanan ketika beribadah, sajadah bisa juga menghindarkan kain  mukena langsung terkena lantai. Karena yang namanya lantai, meskipun sudah dibersihkan bisa juga ada debu yang menempel disana. Dengan memakai sajadah, tentu mukena lebih bersih dan tidak perlu sering mencucinya.

Memiliki mukena yang awet bisa mendorong lebih rajin untuk beribadah. Selain itu anggaran untuk membeli mukena bisa digunakan untuk keperluan lainnya. Dengan menjaga mukena tentu harus memperhatikan cara merawat mukena agar tetap awet. Dan tips diatas bisa anda coba untuk merawat mukena kesayangan Anda.

20 komentar:

  1. Saya kalau nyuci mukena selalu pakai mesin nih mbak.biar simple aja..gak ribet. tapi ya itu, kalau ada renda rendanya suka rusak..hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelemahan pakai mesin ya gitu, renda mukena jadi rusak

      Hapus
  2. Makasih tipsnya kak dan biasanya saya kalau cuci mukena pake mesin cuci biar praktis tapi ya gt karetnya cepet kendor hehe,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang karena kepraktisan jadi lebih suka pakai mesin cuci

      Hapus
  3. Kadang bagian kepala suka timbul bintik2 hitam mungkin jamur karena rambut basah kali y mba, haturnuhun tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu jamur, karena kotor dan basah.di lipat setelah dipakai

      Hapus
  4. Kalau mukenah biasanya saya rendam dulu pakai shampoo mbak bukan detergen, krn kl detergen bisa bikin pakaian (termasuk mukenah) awet warnanya. Kata guru pelajaran membatik saya waktu sekolah dulu

    BalasHapus
  5. Jemur mukena jangan dibawah terik matahari. Cukup diangin-anginkan saja. Dan biasanya saat nyuci dipisah. Gak disatukan dengan pakaian berwarna

    BalasHapus
  6. aku mencuci mukena pakai mesin cuci huhuhu... biar cepet aja, palingan cuma ngucek dikit-dikit...

    BalasHapus
  7. Wah iya betul mencuci mukena mestinya jangan disatukan karena nanti warnanya mudah kusam deh :) Kalau soal menjahit lagi, itu tergantung mukenanya karena mukena yg bagus biasanya memiliki jahitan yang kuat ya..

    BalasHapus
  8. Aku habis sholat malah langsung tak lipat mba...hi..hi, ternyata yang bener dihanger tho...

    BalasHapus
  9. untungnya aku punya muken yang polos gak ada renda atau manik2 atau hiasan lain yang hrs dicuci pakai tangan, jadi mudah buat nyucinya

    BalasHapus
  10. Wah, tips kedua nih yang gak pernah aku lakuin. Jahit kembali jahitan mukena. Iya banget, jahitan mukena sering banget lepas. Harusnya memang dijahit lagi. Aku biasanya ketahuan mama. Dia yang jahitin. Duuuh... jadi malu. :

    BalasHapus
  11. Nah..aku seneng nyuci langsung masuk mesin cuci aja..tapi pilihukena yang gak nanya rendanya ini itu kan cuma buat dirumah..., Jadi gak bikin rusak kalo masuk mesin cuci..

    Emang kudu sering dicuci biar gak bau..., Masa kalo mau ketemu orang wangi2 ..eh ketemu tuhan malah bau..

    BalasHapus
  12. Kalo aku selalu bilang ke anak. Kalo habis wudhu jangan basah2 langsung sorong mukena. Bikin bulukan. Terus mukena kalo udah lama atau tahu basah. Atau lembab. Dicuci aja

    BalasHapus
  13. Thx banget tipsnya inii.. kadang suka kelupaan merawat dgn baik mukena

    BalasHapus
  14. ini yang sering terlupakan oleh saya hiks, jarang banget memperhatikan cara merawat mukena dengan baik

    BalasHapus
  15. Kalau mencuci mukenan menggunakan mesin cuci emang bikin cepat rusak jahitannya. Saya gak pernah mencuci pakai mesin cuci.

    BalasHapus
  16. Lebih baik mencuci mukena menggunakan tangan, hehe.

    BalasHapus
  17. Ooo cuci mukena ga boleh pakai mesin cuci? Kenapa? Ga ada penjelasannya. Xixixi.. direndem aja kali ya. Minimal 2hari sekali cucinya biar ga jamuran dibagian kepala.

    BalasHapus

Terima kasih telah meninggalkan JEJAK di Rumah ku ini :D