Inilah Alasan Mengapa Harus Kembali Ke Kampung Halaman - aniskhoircom | a personal blog by Anis Khoir parenting relationship lifestyle

Selasa, 04 Oktober 2016

Inilah Alasan Mengapa Harus Kembali Ke Kampung Halaman




Yang namanya kota, selalu menawarkan kemudahan dengan fasilitas yang disediakan. Lapangan pekerjaan yang tersedia, pilihan lembaga pendidikan yang beraneka, tempat belanja yang tak ada habisnya hingga arena wisata. Seakan kehidupan kota tak pernah ada matinya, berdenyut setiap saat tanpa mengenal waktu. Pesona kota itulah telah menjadi magnet bagi para perantau dari desa untuk datang. Ada yang hanya sebagai tempat pemenuhan kebutuhan baik akan pekerjaan, pendidikan atau yang lainnya. Namun tak jarang kemudian ada yang menetap menjadi warga kota sehingga tak ingin kembali ke kampung halaman.
Bagaimanapun kondisi hidup di perantauan tentu masih nyaman tinggal di tanah asal. Sehingga keinginan untuk kembali ke kampung halaman pun tetap ada. Ada masa dimana harus memutuskan untuk kembali ke kampung halaman tentu dengan berbagai pertimbangan. Ada sebuah tanggung jawab, tantangan bahkan paksaan untuk pulang. Mungkin diantara kita ada yang sedang galau untuk kembali ke kampung halaman atau hidup terus di kota, berikut ada beberapa alasan seseorang memutuskan untuk kembali ke kampung halaman.


Bakti kepada orang tua. Ada waktu ketika orang tua melepaskan anaknya untuk pergi merantau meraih keinginannya. Namun adakalanya juga mereka ingin kembali berkumpul dengan anak- anaknya. Terlebih jika merupakan anak satu-satunya dan kondisi orang tua yang sudah tua. Tentu orang tua ingin anaknya membantunya mengelola tanah pertanian maupun membantu pekerjaan lainnya.  Selain itu, masa tua mereka ingin di temani anak dan cucunya. Tentu ada opsi lain jika si anak tetap tinggal di kota dengan membawa sang orang tua ikut dengannya. Namun banyak yang orang tua yang ingin menikmati masa tuanya dengan tetap hidup di desa, bersama hijaunya tanaman di pesawahan, ternak serta tetangga yang selama ini menemaninya. Tentu ini seperti buah simalakama bagi sang anak antara kemapanan tanah perantauan atau orang tua. Namun tentu pertimbangan bakti pada orang tua lebih utama dari segalanya.

Pekerjaan . Alasan yang paling banyak dijadikan seseorang untuk merantau adalah Karena pekerjan dan pendidikan. Kalau jodoh sih bonus dari kedua hal tersebut #eh.. Pendidikan dan pekerjaan seperti paket yang tak terpisahkan dari seseorang. Ketika seseorang memutuskan mengejar pendidikan ke luar kota, biasanya mereka akan malas untuk kembali ke kampung halaman setelah menamatkan pendidikannya. Mereka lebih senang mencari pekerjaan di kota tempat mengenyam pendidikan, atau bahkan ke luar kota yang lebih jauh lagi. Gaji yang besar dan fasilitas di kota yang serba ada jadi alasannya. Namun dunia persaingan di kota amatlah besar. Sekali waktu orang bisa berada diatas, namun tak jarang akan berada di bawah. Begitulah, usaha yang awalnya sukses, bisa saja gulung tikar. Karyawan yang bergaji besar, tiba-tiba kena PHK. Dengan kondisi seperti itulah, seseorang “dipaksa” untuk kembali ke kampung halaman demi mendapatkan pekerjaan yang ada di desa.

Bakti Pada Kampung Halaman. Walaupun kelihatan seperti pahlawan kesiangan bagi desa namun tujuannya sungguh mulia. Sederhana saja sebenarnya, ketika mempunyai sesuatu dari pendidikan serta pengalaman yang diperoleh selama merantau dan ada peluang untuk menerapkan di kampung halaman, apa salahnya di coba. Tentu dibutuhkan seorang pribadi yang siap keluar dari zona nyaman serta inovatif yang bisa melakukannya. Membuka sesuatu yang bisa memperdayakan masyarakat desa entah berupa pekerjaan atau jasa tentu sangat bermanfaat.


Tentu keputusan untuk kembali ke kampung halaman entah dengan alasan seperti diatas atau yang lainnya, perlu pertimbangan yang matang dan pemikiran yang mendalam. Yang paling penting diingat adalah kadang kita tak menyukai sesuatu, namun justru di situ terdapat ladang kebaikan atau bahkan pintu surga termasuk juga untuk pulang ke kampung halaman.




22 komentar:

evrinasp mengatakan...

teman ku habis aja resign padahal karirnya sedang meningkat, tapi katanya dia memilih untuk pulkam untuk berbakti kepada orang tua dan umat

Nurin Ainistikmalia mengatakan...

Selalu ada alasan untuk pulang. Dan alasan terbesar adalah bapak ibu. :).

Anggarani mengatakan...

aku ngga punya kampung, Mak. Kadang bosen bgt ma jakarta. Tapi gmn yah? Plg kampung biasanya kan ketemu ortu yah, ortu dan mertua ku juga di sini semua. Yasudahlah, jaga jakarta apalagi kalauvpas lebaran

Tira Soekardi mengatakan...

banyak alasan untuk pulang kampung ya

Hana Aina mengatakan...

Selalu ada alasan untuk pulang :(

Prita Hw - LIVE UR PASSION mengatakan...

aku juga lagi galau antara keduanya itu tuh, nice post mbak

Milda Ini mengatakan...

saya, juga mensyaratkan itu sama suami waktu mau menikah dg saya

Anis Khoir mengatakan...

Semoga pilihannya menjadi ladang kebaikan baginya ya mbak

Anis Khoir mengatakan...

Betul sekali Mbak

Anis Khoir mengatakan...

berrti Mbak Anggraini orang kota tulen :D

Anis Khoir mengatakan...

Betul sekali Mbak

Anis Khoir mengatakan...

PULANG SELALU MENJADI KERINDUAN

Anis Khoir mengatakan...

Segera memilih dan menentukan Mbak

Anis Khoir mengatakan...

saya malah kebalikannya Mbak, suami yang mensyaratkannya

HAERIAH SYAMSUDDIN mengatakan...

Jadi ingat kampung halaman nih di Makassar, ingat orang tua, saudara, teman-teman. Huah, jadi pengen nangis. Kangen

Ahmad mengatakan...

kangen juga pingin mudik ke kampung

Punakawanku mengatakan...

Jadi rindu pulang ke Tuban nih. Apalagi saat agustusan gini. Banyak yang seru-seru di desa. Kangen suasana desa yang tenang.

Juki mengatakan...

Baca tulisan ini jadi kangen sama emak yang ada di kampung, hiks

Akfa mengatakan...

Suatu saat..
Jika sudah waktunya..pulang kampung..
Skrg berbKtinya jarak jauh dahulu

Akfa mengatakan...

Suatu saat..
Jika sudah waktunya..pulang kampung..
Skrg berbKtinya jarak jauh dahulu

Putria Agrianda mengatakan...

Hallo Mba, saya lagi galau ini di jakarta kerja sambil kuliah, alhamdulillah S1 ku sudah selesai bulan ini dan pekerjaan ku sudah lumayan mantap tinggal nego gaji lagi. Tapi tiba-tiba terbesit di hati ingin kembali ke kampungku bengkulu. Teringat orang tua yang semakin menua dan saya ingin sekali berbakti kepada ortu. Tapi saya sekarang galau Mba, solusinya gimana. Putria - 22 tahun

Desi Kusnendari mengatakan...

Mba Anis pulkam nya ke mana?