Melukis Rindu - aniskhoircom | a personal blog by Anis Khoir parenting relationship lifestyle

Minggu, 01 Desember 2013

Melukis Rindu


Dalam dekapan rinai hujan aku mengingatnya. Kembali, mengumpulkan potongan cerita tentang kebersamaan yang lalu. Indah. Semua terbalut dalam cinta yang kami miliki. Menjadikan kenangan itu tak akan terhapus.Bahkan,  hati ini semakin membuncah. Keinginan untuk bersua dan menumpahkan kemesraan serasa menjadi harapan yang kandas.

Jika kalian tahu kehilangan, itulah yang sekarang ku rasakan. Tak kan bisa lagi kucium tangan keriputnya, mendengar cerita perjuangannya, atau sekedar melihat senyumnya. Seperti sekejap mata dua puluh kebersamaan dengannya. Begitu banyak jasa yang tak akan terbalas walaupun dengan intan permata..

Sekarang, hanya melalui doa dan meneruskan cita- citanya yang bisa kulakukan. Semoga Allah SWT memberi tempat Bapak ku tercinta di tempat yang mulia.
Amiin

29 komentar:

  1. Berdesiran hati saya membacanya.
    Dan turut berdoa, Aamiin ya Kariim....

    BalasHapus
  2. رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا

    Ya Allah, berilah rahmat kepada mereka (kedua orang tua), sebagaimana mereka merawatku ketika kecil.” (QS. Al-Isra: 24)

    BalasHapus
  3. kalau sudah tiada baru terasa,bahwa kehadiranya sungguh berharga,,,,Semoga beliau selalu ada dalam ridhoNya,,amiin Allohuma amiin................

    BalasHapus
  4. @ rohis facebook : Amiin doanya

    BalasHapus
  5. @ Dede Thea : Benar sekali, ingin sekali rasanya membalas jasa beliau, meski saya sadar jasa Bapak tak akan bisa kami membalasnya, namun waktu lebih banyak lagi bersama beliau kadang masih kurang kurasakan
    Mungkin ini yang terbaik menurutNya dan tentunya buat kami yang ditinggalkan.
    Amiin
    Semoga beliau mendapat tempat yang mulia dan mendapatkan pula ridhoNya

    BalasHapus
  6. amin ya robb...moga amal baik beliau di terima di sisi Nya....segera selesaikan skripsinya mbak....!...ganbatte....

    BalasHapus
  7. jangan menyerah.....by d*massive

    BalasHapus
  8. amiin, yg trakhir moga bisa trlaksana.

    BalasHapus
  9. kembali hadir mbk, cari2 artikel baru *smile

    BalasHapus
    Balasan
    1. okey2. Dinanti kehadirannya..wah blm sempat posting nih rohis.

      Hapus
  10. Turut berduka, mbaa, yang tabah yaa ({})

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nando, bapak udah tak ada 8 tahun yg lalu. :)

      Hapus
  11. Balasan
    1. cup,cup, ni mbak tisunya.hehe..trima kasih, moga tak hanya mengena tapi jg ada manfaatnya.

      Hapus
  12. emang sulit melupakan seseorang yang sudah meninggal, terlebih itu orang yang dekat sama kita.. mungkin saya turut mendoakan semoga yang sudah meninggal di terima amal baiknya. dilapangkan liang lahatnya. dan semoga di hapuskan segala dosanya.. kan salah satu amal baik yang masih diterima allah swt kepada orang yang sudah wafat itu amal jariyahnya, ilmu yang dimanfaatkan, atau anak sholeh yang mendoakannya.
    semoga yang ditinggal. selalu ditabahkan hatinya. Amin

    BalasHapus
  13. amiiiiiiiin ya ALLOH.....



    admin "Variasi Blogger"

    BalasHapus
  14. Aamiin :)

    apa kabar mbak ? baca postinganny ajadi inget alm. bapakku

    maaf baru berkinjung lagi ke sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. baik mbk el.
      Paling hbis liburan ya :)

      Hapus
  15. Saya jadi ingat simbah saya yang sebulan lalu tiada... kangen, tapi hanya doa yang dapat kita lakukan untuk beliau yang mendahului kita menghadap-Nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. doa dan meneruskan harapan n cita2nya. :D

      Hapus
  16. keren bin mantep ini mbak,,,
    i like this

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih, semoga pujian ini tak buatku besar kepala,hehe

      Hapus
  17. Balasan
    1. sama-sama
      trima kasih juga kunjungannya

      Hapus

Terima kasih telah meninggalkan JEJAK di Rumah ku ini :D