Monday, 2 January 2017

# Keluarga

Ada CLBK Dalam Reuni SMA



Beberapa hari yang lalu kami, saya dan suami dan tentunya Baby Wan mengikuti reuni yang diadakan alumni sekolah suami. Agak anti-mainstream sebenarnya reuni yang umumnya diadakan bertepatan dengan liburan hari raya idhul fitri tapi kali ini pada liburan akhir tahun. Berawal dari chit- chat di grup WA alumni, kemudian berlanjut kopdar sekaligus reunian akbar. Karena bukan hanya alumni yang ikut dalam acara, tetapi anggota keluarga pun diboyong serta. Bisa dibilang semacam acara perkenalan antar generasi alumni.


Setelah lebih dari sepuluh tahun tidak bertemu, tentu banyak cerita dari reuni tersebut. Nostalgi(l)a pun menjadi ajang paling seru. Yang paling menarik tentu tentang kisah cinta jaman dahulu. Entah sebuah cinta serius atau tentang cinta monyet yang hanya sesaat kemudian hilang begitu saja. Suatu kewajaran jika kembali mengenang. Apalagi jika ketemu dengan sang mantan. Jika belum berkeluarga kedua pihak, bisa menjadi ajang perjodohan untuk selanjudnya ke jenjang pernikahan. Namun lain ceritanya jika salah satu atau keduanya telah membina keluarga maka selayaknya cinta yang dahulu ada hanya patut dikenang, tak lagi disemikan.

Menurut saya membawa serta sepaket keluarga dalam sebuah reuni sangat menguntungkan. Selain sebagai ajang perkenalan bagi keluarga yaitu istri atau suami serta anak- anak dengan teman- teman waktu sekolah juga meminimalkan gurauan yang bisa mengarah pada kembalinya cinta masa lalu atau yang sering disebut CLBK (Cinta Lama Bersemi Kembali). Ada semacam kontrol yang mengingatkan akan keluarga yang telah dibina sehingga tak mengulang kembali cinta yang telah lalu.

Yang namanya cinta kadang hadir pada waktu yang tak tepat. Termasuk bertemunya kembali cinta masa lalu. Terus jika cinta itu benar hadir, harus bagaimana?. Tak ada yang salah dengan cinta. Yang terpenting memanajem cinta itu sehingga bukan diberikan pada yang salah. Sekali lagi, harus ingat keluarga kita. Bagaimanapun keluarga kita, terutama istri atau suami telah terbukti mendampingi kita dikala susah senang. Telah memberikan ikatan bernama pernikahan dan yang paling penting ada anak- anak yang akan mengaharapkan kedua orang tuanya tetap bersatu dalam mahligai pernikahan.


Apa saya berbicara terlalu jauh karena sebuah CLBK ( Cinta Lama Yang Bersemi Kembali) pada sebuah reuni akan menghancurkan sebuah pernikahan. Setidaknya jangan bermain api jika tak ingin terbakar. Menghentikan sedini mungkin benih CLBK ketika bertemu sang mantan bisa menjadi obat mujarab untuk kelanggengan sebuah pernikahan. Selanjudnya tergantung pada anda bagamana menyikapi sebuah CLBK jika itu memang benar terjadi.

1 comment:

  1. Cinta itu sebuah anugerah, cuma kita harus memenejnya. Betul banget kat mbak.

    ReplyDelete

Terima kasih telah meninggalkan JEJAK di Rumah ku ini :D