Kado Pertama

Friday, 21 February 2014

Kado Pertama

    Sebenarnya tahun baru bukan hal yang spesial untuk ku. Karena 01 Januari tepatnya, hanya sekedar ritual tahunan yang menurut ku tak perlu dirayakan. Apalagi sampai membuang uang untuk membeli terompet dan aneka kembang api. Kata emak sih, mending untuk makan, kan kenyang #alasan klise. Namun mau tak mau saya terus bersinggungan dengan 1 Januari. Selain hari libur nasional yang otomatis hari libur kerja (hahay) di tanggal itulah saya dilahirkan. Sekali lupa pun, akan ada orang- orang yang cinta kepada saya mengirimkan ucapan selamat baik melalui  sms atau  media yang lainnya.

         Mendapatkan kado dari teman, sudah sering saya dapatkan. Namun dari suami, ini yang pertama kali (maklum ini ultah pertama setelah menikah, dan dulu kami tidak pacaran ). Dan, yang menjadi istimewa adalah untuk pertama kalinya suami membungkus kado untuk wanita (kalau dulu menikah sih yang bungkus seserahan pasti keluarganya). Itupun setelah tiga hari tiga malam tanya pada saya mau kado apa di ultah nantinya. Yang jelas saya ingin suami memberi dari idenya sendiri sehingga dengan enteng, saya jawab intinya terserah yang memberi. Malah katanya, lebih baik suami membungkus uang saja,  atau orang daerah saya mengatakan buwohan sehingga tak perlu isthikoroh 3 hari 3 malam. Hahay, memang bagi laki- laki yang "tak romantis" seperti suami mencari kado menjadi hal yang sulit.
     
          Sore itu suami pergi dan tidak mengijinkan saya untuk turut serta. Tumben, karena kalau tidak kerja kemana- mana suami lebih senang mengajak saya. Dan, ternyata setelah pulang membawa bungkusan manis dengan  gambar Angri Bird. Sekali lagi Angri bird.  Bungkus kado saja salah kostum seberti kado untuk anak TK. Ingin tertawa ketika menerimanya. Namun bagaimanapun, saya menghargai suami usaha suami untuk bersikap lebih romantis dengan memberi kado "manis".

         Dan, tahukan teman- teman blogger apa isi kado tersebut. Sebuah jam tangan pink manis (sangat tak biasa bagi saya mempunyai barang dengan nuansa pink) yang sengaja menjadi pilihannya sehingga stempel selalu yang terakhir yang melekat pada saya bisa terhapus. Begitupun warna pink, karena suami beranggapan kebanyakan wanita menyukainya, dan berharap saya pun demikian . Beberapa hari setelah 01 Januari saya pakai jam pink itu untuk kerja. Dan, teman-teman saya bisa menebak bahwa itu adalah pemberian suami yang ingin istrinya lebih manis dengan warna pink.

Terima kasih cinta, untuk hadiah manisnya. Semoga keluarga kita akan semakin lebih manis dan bahagia. Amiin :)

10 comments:

  1. Wah rasanya spesial sekali ya menerima kado dari pasangan :)
    Wah kapan ya saya menerima kado dari istri? Lha nikah aja belum... Jadi pngen cepet :D

    ReplyDelete
  2. Ditya : ayo..ayoo, moga cepat deh ketemu jodohnya.
    itulah perbedaan sesuatu dari pasangan, meski sederhana tapi istimewa :)

    ReplyDelete
  3. Amin mbak... sensasi perbedaan itu pasti bakal saya alami juga pas nikah ya mbak :D

    ReplyDelete
  4. tentu, akan ada warna- warni dalam setiap rumah tangga. Manis- pahit, susah- senang atau kadang badai sekalipun akan ada pada setiap rumah tangga, namun kembali lagi niat awal berumah tangga dan tentunya mengingat hal- hal yang istimewa dr pasangan akan bs mengalahkan segalanya.

    ReplyDelete
  5. hadiah dr suami apapun bentuknya itu sangat istimewa ya mbak, seneng seklai :)

    ReplyDelete
  6. smg dik Anis n suami mkin sakinah mawaddah wa rohmah, serta kluarga yg dibina mjd berkah...aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin mbakyu ku yang manis sekali....paling manis se trenggalek.....hehe......minta doanya za...semoga lekas di beberi momongan ..........! hehe,,,ngarep.com

      Delete
    2. mengharap kebaikan kan ndak apa- apa.

      Delete
  7. hemmm....indah sekali kata2nya,,,,dan jujur saya sampai tertawa terpingkal2.......sungguh tak mudah menjadi suami yang romantis....tapi suami anda telah membuktikan bahwa dia bisa mbak...! hehe

    ReplyDelete

Terima kasih telah meninggalkan JEJAK di Rumah ku ini :D